Dilema Perparkiran di Jogja

Salah satu topik yang saat ini sering dibicarakan orang-orang di sekitarku, yaitu tentang parkir di Jogja. Dan kebanyakan komentar mereka bernada keluhan terhadap kondisi perparkiran di Kota Jogja yang katanya berhati nyaman itu.

Akhir-akhir ini yang kurasain memang tukang parkir menjadi sosok yang cukup menggemaskan. Gimana nggak, hampir di setiap tempat di Jogja kini terdapat tukang parkir. Nyaris nggak ada parkiran kendaraan yang nggak ditungguin tukang parkir. Udah gitu mereka suka seenaknya narik tarif. Tarif parkir sepeda motor yang seharusnya Rp 500, sering dimintanya Rp 1000. Mobil yang harusnya Rp 1000 ditarikinnya Rp 2000.

Memang sejak 2009 sudah ada Perda yang menaikkan tarif parkir yang mulai diberlakukan Januari 2010. Untuk kawasan I atau kawasan utama dan khusus di Kota Jogja, sepeda motor Rp 1.000 dan mobil Rp 2.000. Untuk kawasan II dua sepeda motor Rp 500 dan mobil Rp 1.500. Kawasan I adalah zona ramai, antara lain di kawasan protokol, seperti Jalan Malioboro, Jalan Achmad Yani, Jalan Sudirman, Jalan Diponegoro, Jalan Mangkubumi, juga Jalan Magelang (Tempointeraktif).

Sedangkan parkir di luar kawasan I tak jarang disamakan oleh tukang parkir dengan tarif kawasan I. Namun sayang, makin banyak tukang parkir yang sebenernya adalah tukang palak. Cuma mau duitnya tapi nggak mau kerja selayaknya tukang parkir. Sering ketika mau markirin motor, sama sekali nggak ada yang ngarahin parkir, cuma ada beberapa orang yang duduk di ujung sana. Tapi begitu mau pergi tiba-tiba ada orang ngedeketin sambil “prit..prit..”, begitu dikasih duit langsung ngeloyor gitu aja tanpa bantuin ngeluarin motor atau nyeberangin! Kalo udah kayak gini rasanya pengen ngelempar tuh tukang parkir pake helm!!!

Pengalaman mengesalkan kualami seminggu lalu ketika makan di daerah Sendowo yang lokasinya bener-bener di pelosok kampung. Saat itu naik mobil, seperti biasa duit parkir baru kukasih saat mobil mulai melaju. Kukasih 1000 rupiah, eh si bapak tukang parkir malah bilang, “Dua ribu mas..!”. Oke, kuambil lagi 1000 perak terus kakasihin tapi dengan muka super jutek plus geberan gas. Bener-bener nggak ikhlas aku, udah parkir liar lokasinya di pelosok kampung lagi!

Kasus ngeselin lain, parkir di ATM. Orang cuma nitip motor nggak ada 5 menit kok harus bayar parkir, udah gitu mintanya 1000 lagi! Nggak bantuin ngapa-ngapain lagi tuh tukang parkir, nyaris tak ada gunanya!

Ada lagi pengalaman beberapa tahun lalu, tepatnya ketika bulan Ramadhan 2008. Seperti biasa saat jam buka puasa di sekitar Boulvard UGM rame orang ngabuburit, rame motor diparkir juga tentunya. Parkiran disitu, diminta bayar parkir saat kita baru dateng, bukan waktu mau pergi. Ada 2 orang yang mau ambil motor, tapi terlihat kesulitan karena motor disitu bener-bener diparkir mepet satu sama lain. Sedangkan tukang parkir yang seharusnya ngebantuin ngeluarin motor, malah asyik ngobrol-ngobrol di sudut lain parkiran.

Dan akhirnya orang yang kesulitan ambil motor itu sukses merobohkan motor di sisi kanannya. Bisa ditebak, motor-motor di sebelahnya juga ikutan roboh. Alhamdulillah motorku ikutan roboh dan ketindihan motor lain. Lalu apa yang terjadi? Si “tukang palak” berkedok tukang parkir itu malah nyalahin mas-mas tadi dan bilang, “Masnya kalo kesusahan ngeluarin motor mbok ya minta bantuan ke kami!”. Oke, aku yang ngeliat persis kejadiannya cuma bergumam dalam hati, dasar tukang parkir b*engs*k! Jelas-jelas itu tugasnya tukang parkir, tanpa harus diminta! Ya untungnya motorku cuma lecet-lecet banyak, tapi nggak papa lah emang niatnya mau modif lagi waktu itu.

Emang makin hari rasanya makin ngeselin aja tukang parkir. Seolah seragam oranye itu (meski kebanyakan nggak pake seragam) adalah musuh yang siap menguras kantong dan memancing emosi. Sorry, bukan soal pelit atau apa. Tapi lebih kepada besar duit yang dikeluarkan yang tidak sesuai keharusan. Perasaan “ditipu” itu yang bikin eneg. Banyak orang yang benci dengan koruptor terutama Gayus Tambunan yang korup ber-M-M-an rupiah. Tapi benih-benih korupsi yang nyata-nyata ada di hadapan kita, dalam kasus tarif parkir ini, apa harus dianggap wajar?

Terlebih banyak dari pelaku tarif ngaco ini adalah juru parkir ilegal alias tukang parkir liar, yang kadang-kadang adalah preman berkedok tukang parkir. Kadang rasanya aku pengen “ngeladenin” kalo tukang parkir minta duit lebih dari tarif resmi. Tapi udah ngeper duluan gara-gara banyak temen si tukang parkir ini duduk-duduk di pojokan berbadan serem. Mending yang waras ngalah deh nambahin 500 perak daripada babak belur😀.

Kalo mau itung-itungan duit yang dikeluarkan buat parkir, andaikan sehari harus ke beberapa tempat berbeda, misal warung makan 3x, supermarket, toko buku, foto kopian, warnet, dll. Kalo sehari 5 kali parkir dengan tarif motor 1000, berarti sehari keluar Rp 5000. Kalo sebulan? Rp 5000 x 30=Rp 150.000. Angka yang sebenarnya sangat berarti buat mahasiswa pas-pasan kayak aku! Diitung lagi setahun udah Rp 1.800.000!!! Duit yang seharusnya bisa dipakai untuk hal lain yang lebih bermanfaat.

Terus kalo diitung-itung lagi, tarif parkir 1000 rupiah itu cukup mahal untuk ukuran Jogja. Duit seribu itu cukup berarti di kota ini. Dengan 3 atau 4 kali parkir, sudah bisa buat sekali makan loh! Beda kalo di kota gede macam Jakarta, duit seribu hampir nggak ada harganya.

Lalu perlu nggak sih ada tukang parkir? Kalo mau jujur ya tukang parkir tetep dibutuhin. Liat aja parkiran motor di sekitar Malioboro. Mereka hampir nggak ada berhentinya dari pagi sampai malam mindah-mindahin dan angkat-angkat motor di parkiran yang nggak pernah sepi. Begitu kita nyampe parkiran, tinggal geletakin aja motor tanpa dikunci setang ntar tukang parkir yang bakal “ngerapiin”. Kalo mau keluar, tinggal sebut motormu kayak apa entar si abang tukang parkir yang ngambilin motor tanpa kita perlu nggeser-nggeser motor. Dalam kondisi ini, nggak bisa dibayangin kalo nggak ada tukang parkir. Kondisi serupa dijumpai juga di Mirota kampus UGM yang parkirannya sempit. Nggak pernah ngerasa rugi kalo kondisi kayak gini mesti bayar 1000 rupiah. Tapi ada juga beberapa tempat yang rasanya nggak terlalu dibutuhkan tukang parkir, misal parkiran yang luas atau tak terlalu ramai.

Ada satu tempat yang bener-bener kuinget tukang parkirnya “profesional”. Di sebuah kafe berhotspot daerah selokan mataram deket-deket OB. Dari pertama dateng, kita langsung diarahin ke space yang kosong. Kalo lagi agak susah, disuruh tinggalin aja motor nanti mereka yang markirin. Begitu mau pulang, baru sadar di tembok jelas-jelas ditulis “Parkir Rp 1000”, pertama dalam hati agak nggak ikhlas soalnya bkan parkir resmi. Tapi baru mau ndeketin motor, si bapak langsung “ngerebut” motorku buat dikeluarin, terus ditanya mau ke arah mana barat atau timur biar motor diarahin sesuai tujuan. Terus diambilin helm. Waktu gas baru dipelintir dan roda motor mulai nggelinding, si bapak masih ada di sampingku dan bilang, “Ngatos-atos nggih mas..”. Buset, baru pernah aku ketemu tukang parkir seramah ini. Kayak gini ini  contoh seseorang yang mencintai pekerjaannya, bekerja sepenuh hati dan raga.

Ada juga tukang parkir profesional lain yang kutau, di salah satu warung lotek terkenal di Jogja. Pasti selalu dibantuin saat markir motor atau mau keluar. Jok motor ditutupin semacam terpal biar pantat nggak gosong waktu selese diparkir. Terus kalo dikasih duit selembar 1000 rupiah, bakal dikembaliin Rp 500. Kisah lengkapnya ada disini.

Memang disamping imej tukang parkir yang makin menyebalkan, masih ada saja tukang parkir yang bekerja dengan sepenuh hati dan “Jogja banget, ramah dan penuh senyuman”. Tapi sayang seribu sayang, tukang parkir macam ini kayaknya makin sedikit dan tersingkir oleh makin menjamurnya “tukang palak” berpenampilan tukang parkir. Aku hampir nggak bisa ngebayangin apa yang ada di pikiran para wisatawan yang berlibur ke Jogja saat menemui tukang parkir-tukang parkir gaya baru ini. Jangan sampai citra Jogja yang istimewa dan berhati nyaman menjadi tercoreng hanya karena kelakuan tukang parkir tak bertanggung jawab ini. Apalagi tau sendiri, di sejumlah kawasan wisata, tukang parkir “nakal” ini menerapkan “tarif parkir ajaib”. Contohnya di kawasan KM 0 yang menjadi salah satu ikon Jogja, si tukang palak ini mematok Rp 3000 untuk motor dan Rp 5000 untuk mobil!!! Benar-benar fantastis!!!

Semoga segera ada tindakan tegas dari pemerintah setempat, sebelum semakin parahnya kondisi perparkiran Jogja. Karena yang kurasakan makin hari makin memprihatinkan. Parkir liar makin menjamur seolah menjadi tukang parkir adalah satu-satunya pekerjaan gampang yang menjanjikan. Meski sebenarnya pekerjaan yang mulai banyak dibenci pengendara kendaraan pribadi, khususnya mahasiswa di kala tanggal tua.

 

gambar:http://itemaniz.matriphe.com/?p=299

~ by si_kumbang on 31 March 2011.

2 Responses to “Dilema Perparkiran di Jogja”

  1. indonesia butuh tuh orang2 profesional wkwkkw

  2. setuju. Jogja jadi ga nyaman sama ulah tukang2 parkir abal abal kek gini. suka sebel sama tukang parkir liar. cuma ngmbil atm dah gitu motornya ditungguin pula, disuruh bayar.😦 bukannya mo mutus rezeki orang cuman kalo tukang parkir udah kayak tukang palak gini ga asik banget deh jogja.(

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: