Aku dan UGM

4 tahun lebih kebersamaanku dan UGM berjalan. Teringat jelas 5 tahun lalu, 2006, berjuang mati-matian belajar sungguh-sungguh demi mewujudkan impian terbesarku kala itu. Yaitu kuliah di UGM! Entah kenapa, sejak kelas 2 SMA keinginanku begitu menggebu-gebu untuk bisa melanjutkan kuliah di UGM. Padahal kalau mau ngaca, aku ini bukan siswa pinter dengan segudang prestasi. Boro-boro masuk rangking 10 besar, ujianpun sering banget ikut remidi, malah ulangan harian aja pernah dapet nilai 0! Lalu apa modalku bisa nekat bercita-cita kuliah di UGM? Aku sendiri nggak tau kok.

Tapi aku sadar, hampir nggak ada artinya keinginan besar tanpa usaha. Sejak awal kelas 3 aku mulai berbenah. Ikut les di bimbel yang “apesnya” di bimbel itu makin diracuni biar masuk UGM, jadilah keinginanku makin menggebu. Main-main juga turut kukurangin. Masuk semester 2, lebih dahsyat lagi perjuanganku. Untuk pertama kalinya di semester ini aku kembali belajar di malam hari kayak jaman SD. Ya walaupun nggak setiap malam juga sih. Targetnya dalam 3 bulan (Januari-Maret, soalnya April udah UM-UGM) semua materi matematika, kimia dan biologi tuntas dari kelas 1 sampe kelas 3! Sorry-sorry mapel fisika kuabaikan dan sama sekali nggak kusentuh, soalnya udah nyerah duluan kayanya percuma belajar fisika, hehe.

Hasilnya? Target gagal! Dalam 2 bulan lebih, baru matematika yang tersentuh itupun belum habis semua. Padahal masih sisa kimia dan biologi, belum lagi masih ada bahasa Indonesia dan bahasa Inggris. Status dari siaga dinaikkan menjadi awas di 2 minggu jelang UM. Siang sore malem pagi, bener-bener jungkir balik ngejar meteri yang tersisa. Oh ya, prodi yang kupilih Ilmu Komputer di pilihan pertama, Arsitektur dan Geodesi di pilihan berikutnya. Akhirnya hari H tiba, siap nggak siap UM UGM udah di depan mata. Apa aku udah siap? NO!!!

Gedung Perikanan Fakultas Pertanian jadi saksi. Sekelas dengan banyak temen-temen SMA. Depan, kiri, pojok kiri depan, pojok kiri belakang, semua temen se-SMA. Hasilnya? Kacau balau. Dari kalo nggak salah 70-an soal kemampuan IPA, cuma kuisi 17 karena saking takutnya jawab salah! 1 jawaban salah bakal ngurangin 1 poin. Kemampuan umum nggak jauh lebih baik, jawabanku tetep nggak seberapa. Begitu selesai UM, udah sadar diri nggak bakal lolos. Perasaan nggak enak sama orangtua muncul, soalnya sekeluarga ikut nganter ke Jogja dibela-belain nginep 2 malam di hotel, rasanya sia-sia banget mereka nganter anaknya yang bodoh ini.

Hari pengumuman UM-pun tiba. Begitu jam berubah jadi 12 tengah malam, buru-buru liat di web. Dengan rasa optimis, tapi optimis gagal, kubuktikan kalo aku emang nggak pantas lolos UM UGM. Pagi harinya, ibuku beliin koran KR yang ada pengumuman UM UGM. Sekali lagi terbukti emang aku gagal, padahal banyak banget temen-temenku yang lolos UM. Kalo nggak salah ada lebih dari 40 anak yang lolos UM.

Yang bikin miris lagi, di hari yang sama adalah hari pengumuman UM Unsoed. UM Unsoed diadain seminggu setelah UM UGM. Prodi yang kupilih Kedokteran dan Teknik Sipil. Dan lagi-lagi aku ditolak oleh universitas negeri! Emang sih ikut UM Unsoed dengan sedikit terpaksa karena disuruh ortuku. Ortuku yang nyuruh aku milih kedokteran, padahal tuh prodi nggak aku banget. Biologi aja aku paling nggak suka kok mau masuk kedokteran! Malah bapakku ngira aku nggak berangkat ujian UM Unsoed, atau paling nggak lembar jawabku nggak diisi. Padahal itu salah besar, lembar jawab malah kupenuhin semua, nggak kusisain 1 nomorpun kosong!😀

Menyedihkan memang, ditolak 2 universitas negeri di hari yang sama! Tapi untung aku udah keterima di UII dan udah registrasi juga. Minimal kalo aku lulus SMA udah ada yang mau menampungku lah. Dan sejak itu, aku memang fokus buat kuliah di UII. Nggak berminat lagi ikut SPMB (SNMPTN) karena udah terima nasib aja keterima kuliah di informatika UII, lagian itu jurusan aku suka kok. Dan berrencna baru mau coba  UM UGM lagi tahun depan di 2007.

Namun ortuku berkata lain. Aku disuruh ikut SPMB, padahal rasanya udah males banget, trauma dengan UM UGM dan sadar diri peluang SPMB itu keciiiiiil banget! Kuota dari SPMB (kala itu) maksimal cuma 20% dari total kapasitas UGM. Sedangkan universitas lain aku nggak berminat. Tapi ya udahlah, tunjukin aja bakti pada orang tua, turuti aja kemauannya. Akhirnya setelah ditimbang-timbang, kuberaniin milih 2 prodi di UGM yaitu Elins di pilihan pertama dan Geodesi di piihan kedua.

Hari penentuan datang juga. Hari pertama kemampuan umum, malemnya aku cuma belajar Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris soalnya matematika dasar udah kenyang banget belajar waktu UAN. Bangun agak telat, berangkat ke lokasi ujianpun agak telat. Yang biasanya di pagi hari itu saat-saat SPMB atau UM pasti macet, saat aku berangkat ke Fakultas Pertanian Unsoed jalanan udah bener-bener sepi. Ups, ternyata aku agak telat. Ya, ujian kali ini emang aku bener-bener nyante tanpa beban, anggep aja ikut tebak-tebak berhadiah.

Teringat dengan tips pengajar di bimbel, trik buat menjatuhkan mental musuh saat UM adalah bersikap santai dan terlihat tenang. Di saat yang lain sedang tegang dengan soal-soal latihan atau buku di tangannya, cobalah untuk rileks atau ngobrol ringan dengan teman-teman. Kali ini coba kupraktekkan tips itu! Masuk kelas di saat peserta lain duduk tegang di kursinya masing-masing siap-siap nerima soal SPMB, dengan santainya aku jalan pelan dari barisan tengah (pintu ada di bagian tengah ruang) ke arah belakang buat naruh tas lalu jalan lagi ke arah depan nyari kursiku, tetep dengan gaya orang yang begitu optimis dan “siap” menghadapi SPMB. Padahal ya gayanya doank yang nyante, padahal udah optimis gagal lagi!hehe.

Ternyata trikku lumayan berhasil. Beberapa orang di pojok belakang kanan dan kiriku, kuliat mereka kadang ngelirik-lirik lembar jawab dan soal yang upegang. Mungkin dipikirnya aku hebat kali ya!hahaha. Ya udah kukerjain sekalian aja, di soal kuisi jawaban yang agak-agak menyesatkan, hehehe.

Ternyata standar soal UM UGM dan SPMB beda jauh! Dengan pengalaman ikut berbagai macam ujian masuk, dengan lancarnya kujawab tiap soal yang ada. Triknya, dari 5 pilihan setiap soal dieliminasi menjadi 2 jawaban yang paling memungkinkan, kemudian dari 2 pilihan itu tinggal dicari yang paling mungkin. Jadi kalaupun nembak, hanya nembak di antara 2 jawaban itu dan nggak sembarangan.

Sempet juga aku liat lembar jawab 2 peserta di depanku. Awalnya aku begitu percaya dengan jawaban mereka. Tapi setelah dipikir-pikir, SMA-ku ini termasuk SMA dengan rangking terbaik di sekitar ex karesidenan. Sedangkan peserta lain di ruanganku entah dari SMA mana, iya kalo aku beruntung nyontek anak yang emang cerdas, nah kalo aku malah nyontek ya maaf-maaf aja yang otaknya di bawahku ya rugi donk?? Makanya aku nyontek dipilih-pilih. Khusus untuk soal yang jawabannya bener-bener udah buntu, baru kubandingin sama jawaban kedua peserta itu. Ibaratnya, daripada 1 otak orang bingung (yaitu aku) berjudi jawaban kan masih lebih baik hasil pemikiran otak lebih dari 1 orang, yaitu otakku dan otak kedua peserta depanku. Di saat itulah baru secara mentah-mentah kujiplak jawaban mereka, jadi nembak juga tetep pake akal donk!

Hari kedua kemampuan IPA. Ini malah lebih parah lagi, malam sebelumnya aku sama sekali nggak belajar karena udah pasrah dengan sulitnya materi IPA! Malah malamnya aku telfon-telfonan sama temanku yang sama-sama ikut SPMB sampe larut malam. Malam itu sebelum tidur aku cuma liat-liat soal biologi SPMB dari tahun ke tahun. Kalo nggak salah soal biologi SPMB tahun 1996 sampe 2005 kubaca soal dan pembahasannya, dan emang dari tahun ke tahun materi soal nggak beda jauh.

Hari kedua tiba, kali ini nggak pake telat tapi tetep dengan gaya sok optimis dan tanpa beban. Dan beruntungnya aku, soal biologi menjadi penolong SPMB hari kedua ini. Hampir semua soal biologi yang keluar udah kubaca tadi malam dan benar-benar banyak yang sama persis!!! Tak kusangka, biologi yang selama ini kubenci ternyata jadi dewa penolong. Soal fisika yang sama sekali nggak pernah kupelajari, ternyata juga nggak terlalu susah dan banyak pertanyaan teori bukan hitung-hitungan, kalo sekedar teori sih logikaku cukup kuat untuk memahaminya.

5 Agustus 2006, hari pengumuman SPMB. Tepat jam 12 malam, pengumuman udah bisa dilihat di web dengan cara input nomor ujian. Nggak berani rasanya mbuka nomor ujianku sendiri. Akhirnya kuliat dulu nomor ujian punya temen-temenku yang nitip ke aku buat diliatin. Dari 5 temen yang nitip, 4 lolos! Jadi makin takut aja kalo-kalo aku gagal, makin takut buat liat punyaku sendiri. Akhirnya kumasukin satu persatu nomor ujianku terus kupencet enter. Dan hasilnyaaaaa… Hang!! Pencet back, input nomor lagi. Kali ini baru berhasil ngeload halaman. Dan alhamdulillah aku lolos, keterima di pilihan pertama!!!

Besok paginya pas subuh-subuh langsung kukasih tau ke kedua ortuku. Akhirnya cita-citaku kuliah di UGM terwujud. Akhirnya doa-doa ortuku terkabul. Akhirnya aku bisa ngeliat wajah bahagia ortuku ketika tau anak cowo kesayangannya bisa kuliah di tempat yang diidam idamkan. hehehe.

Nah perjuanganku saat ini nggak kalah beratnya dengan 5 tahun lalu. UGM, begitu beratnya bisa masuk, begitu berat pula bisa keluar. Semoga aku bisa segera murtad dari UGM! Amiiiiin….

~ by si_kumbang on 12 March 2011.

4 Responses to “Aku dan UGM”

  1. kalo dr ips masuk FK katanya bisa loh? tapi aku butuh materi2 ujian masuknya ,,,,dan katanya harus ambil IPC khusus yang dri IPS…

  2. emang dari dulu bisa kok dari IPS ikut IPC.. cuma ya itu, saingannya anak IPA semua..

  3. nice share gan, nginspirasi banget. ane sekarang juga kulia di ugm, prodi pilihan ke sekian agan, teknik geodesi..

  4. hebaaatt, jadi tergugah nih kkkk..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: