Hari Biasa Yang Tak Biasa

Hari ini selayaknya hari Kamis, satu hari terpadat dari 5 hari kuliah. Ya iyalah, lah wong jadwal kuliahku cuman Kamis sama Jumat aja! Tentunya hal yang sangat biasa, kan dari 4 tahun lalu aku juga udah ngerasain kuliah..

langit gelap yang setia menemani hari ini

Jam setengah enam pagi, seperti biasanya alarm di hapeku bunyi. Namun reflek tanganku udah terlalu bagus, dengan sendirinya mengarah ke HP dan matiin alarm. Kembali pulas tertidur. Sampai jam 6 pas, sang pacar telpon buat bangunin. Nah kali ini nih baru bisa beneran bangun. Solat Subuh, dan kembali mengasur alias tidur. Hehehe

Enak-enaknya menikmati pagi yang sejuk, jam setengah 8 tiba-tiba kebangun gara-gara satu hal. Besok tanggal 24 Desember udah libur Natal. Abis itu kampus udah minggu tenang jelang UAS. Itu artinya kesempatanku kuliah cuma hari ini, dan artinya pula hari ini adalah hari terakhirku kuliah dengan status mahasiswa S1. Karena semester depan gak berrencana ambil kuliah lagi dan segera lulus. Amiiiin…

Yup, disinilah letak ketidak biasaannya, hari terakhirku kuliah. Dan rentetan hari biasa inipun kulalui dengan berbagai ketidakbiasaan.

Begitu sadar aku gak boleh melewatkan hari terakhir, langsung bergegas mandi dan siap-siap ngampus. Yang ada di otakku, hari ini harus jadi sesuatu yang bisa kuingat kelak. Dengan muka apa adanya layaknya baru bangun, rambut gak disisir, kaos oblong dan blue jeans, tas ransel berisi satu buku catetan yang jarang nambah isinya, dan tentunya perut yang masih kosong. Langsung cabut naik Varioku ke MIPA Selatan.

Nyampe di kampus jam 8-an. Bertemu bapak-bapak SKK MIPA yang udah pasti apal muka lama kayak aku, langsung menuju parkiran MIPA yang selalu tambah padat tiap tahunnya. Dengan aura lain dari biasanya, dengan semangat 45 layaknya pertama kuliah dulu, siap kuliah APF alias Analisis Pengukuran Fisika. Makul yang tiap tahun selalu muncul di postingku, makul yang untuk kali keempat kuambil!

Di kelas ternyata cuma bentar, soalnya materinya emang udah abis dan waktu tersisa sengaja dikasih buat siapapun yang mau maju nunjukkin hasil kerjaan dari soal yang pernah dikasih  Om Masiran buat nambah-nambah nilai ujian. Tapi aku pasrah aja lah ga cari-cari nilai lagi. Bukannya karena nilaiku udah tinggi, tapi gara-gara aku sama sekali belum paham materi terakhir yang diterangin. Payah emang, udah 4 kali ambil mata kuliah yang sama tapi tetep aja gak paham-paham. Ya iya lah, kalo dari dulu aku jago APF gak mungkin aku ngulang sampe 3 kali!

Baru jam setengah 9 lewat dikit ternyata kuliah udah kelar. Wah untung deh sempet masuk kelas, jadi masih bisa ngerasain diajar dosen yang udah melegenda di ranah Elins.

Setelah sempet fotokopi bahan buat UAS APF, niatnya mo pulang ke rumah. Tapi sejak baru nyampe kampus tadi pagi, aku keinget lagi satu hal. Dari dulu banget aku pengen sekali-kali ngerasain berangkat kuliah JALAN KAKI! Waduh, kapan lagi nih aku bisa memenuhi keinginanku kalo gak hari ini. Tapi sayang aku udah keburu bawa motor ke kampus.

Akhirnya kuputuskan pulang jalan kaki, motorku kutinggal. Jarak dari kampus MIPA Selatan ke rumahku di sekitar Karangwaru sekitar 2 km. Kalo naik motor cuma 5 menit aja, dan hampir gak kerasa jauh sama sekali.

Tapi lain cerita kalo jalan kaki. Hal lain yang bikin aku semangat, cuaca hari ini lagi oke banget. Cerah berawan, matahari kayaknya lagi malu-malu. Langkah demi langkah kulalui. Ternyata begitu nyampe jembatan Jl. Sardjito, matahari mulai nongol. Nafaskupun mulai agak tersengal-sengal. Tapi gak kupeduliin, rasanya masih sangat seru menikmati tiap jengkal jalan beserta segala pemandangan di sekitarnya yang gak pernah kulihat jelas kalo naik motor atau mobil.

Masuk ke Jl. Gotong Royong Karangwaru, kaosku yang tertutup jaket coklat teryata udah basah kuyup. Mana perutku yang kosong udah bener-bener keroncongan pula! Udah deh kuputusin buat makan dulu aja baru pulang ke rumah. Lanjutin jalan ke Warung Pojok langgananku, di Karangwaru juga. Gak disangka aku udah berjalan kaki 30 menit, 6 kali lebih lama dibanding naik motor.

Selese makan, masih belum sanggup ngayunin kaki lagi. Tetep bertahan di warung sambil menikmati segelas es teh penyejuk tenggorokan. Wah, udah hampir setengah jam aku di warung itu.

Dirasa nanggung kalo mesti balik ke rumah, padahal jam 11 ada kuliah lagi. Akhirnya putusin lanjut jalan kaki lagi ke kampus, gak usah mampir ke rumah. Ntar yang ada malah di rumah kecapekan malah males ngampus lagi!

Setengah 11 udah nyampe di MILan alias MIPA Selatan, sama-sama ngabisin 30 menit. Cuaca di jalanan yang makin panas, bikin sekujur kaosku bener-bener basah kuyup! Kayaknya gak oke nih kalo aku langsung mo kuliah. Ya udah ambil motor, pulang ke rumah! haha.

Nyampe rumah malah terlanjur ketemu kasur, niatnya ngelurusin kaki bentar malah jadinya ketiduran. Jam setengah 12 baru deh kebangun. Langsung ngampus lagi, gak lupa ganti baju dulu.

Syukur deh kuliah Instrumentasi 1 masih ada, masuk kelas walaupun telat abis. Kuliah yang cuma 1 jam selese, sempet terlibat diskusi masalah TA dengan beberapa temen 2006 dan Mas Andi yang ngajar Instrumentasi 1. Lumayan lah dapet tambahan ilmu-ilmu baru. Masih dilanjut ngobrol ngalor ngidul bareng Fredy yang lagi nungguin kuliah Elektromagnetik yang katanya dosennya gak pernah dateng. Disusul Fattah dan Ryan yang mo kuliah Elmag juga. Dan bener, dosen elmag gak dateng.

Jam 2 aku ijin undur diri ke mereka bertiga, buat cabut ke MIPA Utara buat kuliah Mikrokontroler asuhan Pak Agfianto. Kelas mulai agak telat, di depan kelas cengangas-cengenges dulu bareng anak-anak 2006. Selepas kuliah mikon yang selese jam setengah 4, nyamperin kostan pacar buat makan bareng.

Jam 5-an mesti buru-buru pulang nih. Soalnya perjalananku hari ini belum berakhir. Masih harus menempuh perjalanan sejauh 170 km ke kota tercinta Purwokerto. Yang awalnya aku ga berencana pulang, tapi akhirnya disuruh pulang juga sama kedua ortu. Yo wis lah manut wae.

Habis Maghrib berangkat sama mbakku naik mobil dia. Tentunya aku yang disuruh nyetir. Malam jelang long weekend dan libur akhir tahun, jalanan antar kota jadi super ramai. Untungnya arus terpadat yang mengarah ke Jogja, alias kebalikan dari arah perjalanan kami. Perjalanan ke Purwokerto ditempuh 3 jam 45 menit dirasa waktu yang cukup cepet dengan kondisi padat gitu. Dan hari ini kuakhiri dengan bercengkrama dengan temen depan rumahku di Purwokerto sampe larut malam.

Akhirnya hari ini selesai. Targetku buat menikmati sepenuhnya hari terakhir kuliah terpenuhi sudah. Besok-besok lagi gak bakal lagi aku ngerasain ngobrol-ngobrol di kelas, ngongkrong di depan kelas, atau rebutan kertas absen. Tentunya lain cerita kalo nanti aku jadi mahasiswa S2, gak tau kapan tapi. hihihi. Yang penting moga gelar Sarjana segera kuraih. Amiiiiiiinnnn!!!

23 Desember 2010

~ by si_kumbang on 11 January 2011.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: