FORMALINS 06: Berkumpulnya Kembali Keluarga yang Terpisahkan

Weekend Sabtu-Minggu 15-16 Mei 2010 jadi salah satu hari-hari paling menyenangkan buat anak-anak Elins 2006. Tentunya hari yang menyenangkan lainnya adalah saat liat pengumuman UM UGM atau SPMB 2006 dan dinyatakan keterima di Elins, dan saat dinyatakan resmi “murtad” dari UGM nanti.

Hari yang menyenangkan yang baru aja kami alami adalah terselenggaranya acara bertajuk “FORMALINS 06”, yang bisa diartiin Forum  Mahasiswa Elins 06, atau bisa juga diartikan seperti asal kata plesetannya “formalin” yang berguna untuk mengawetkan. Jadi Formalins 06 ini diharapkan bisa jadi “pengawet” persahabatan anak-anak Elins 06. Alias makrabnya anak-anak elins 06 di penghujung tahun perkuliahan.  Acaranya diadakan di Kaliurang tepatnya di Wisma Duta Wacana. Tercatat sekitar 60 anak dari total 72 anak yang secara resmi masih mengenyam pendidikan di Elins 06. Ramai juga, dari muka-muka yang ketemu tiap hari di kampus, wajah-wajah yang udah jarang banget keliatan ngampus entah karena lagi sibuk TA atau punya kesibukan lain di luar Elins, kini muka-muka itu berkumpul bersama.

perbekalan perang

Kebetulan aku yang diserahi tanggung jawab sebagai porter alias juru angkut, jadi harus dateng sedini mungkin dibanding temen-temen yang lain. Dari rencana awal berangkat Sabtu jam 11, akhirnya molor jadi jam setengah 1 siang, walaupun aku udah standby di kampus jam setengah 9. Berangkat berdua bareng Susy alias Susilo, naik mobilku yang penuh barang-barang buat di medan perang Formalins. Perjalanan sempat terhamabat gara-gara nyampe jakal KM 7 sadar ada barang yang sangat penting ketinggalan, terpaksa balik lagi ke bumi MIPA tercintaaahh…

Jam 2-an sampe di medan perang Wisma Duta Wacana, langsung disambut hujan deras.  Kami dapet tempat di wisma B yang berisi 8 kamar dengan 32 tempat tidur. Begitu masuk ruangan, bBBbrrrr… lantainya dingin banget kayak pake es! Di TKP udah ada Wulan, Ade dan Lupek. Gak tunggu lama-lama, langsung bongkar muatan di panserku tepat di bawah guyuran hujan, romantis dah. Beres bongkar muatan, lanjut beberes wisma. Jam 3 beberapa teman yang berangkat bareng dari kampus sebanyak 30-an anak mulai berdatangan, walaupun ada juga yang sampai nyasar kebablasan ngelewatin TPR Kaliurang.

Seiring wisma yang makin ramai oleh puluhan anak nakal, hujan pun reda. Sore itu diisi dengan duduk-duduk di halaman wisma, main ayunan, main bola, dan main teman alias ejek-ejekan teman ala eliners yang bahasannya tak bisa lepas dari tema cinta sejenis. Temen-temen yang berangkat ke kaliurang nyusul juga mulai berdatangan. Jam 5 sore anak-anak yang udah makin banyak jumlahnya dikumpulin kembali di dalem wisma buat acara pembukaan dan dijelasin sedikit susunan acaranya.

Selepas maghrib masih belum ada acara yang resmi, cuma duduk-duduk di wisma baik di ruang tengah atau di kamar ngobrol ngalor ngidul, itung-itung temu kangen sama temen-temen yang udah makin langka keberadaannya di kampus. Ada juga yang gitaran, ada yang cari angin di luar, ada juga yang mulai bosen, hehe.

Tak berapa lama yang ditunggu-tunggu dateng juga, apa lagi kalo bukan makan malem! Makanan yang tak begitu mewah namun cukup nikmat rasanya ketika makan bersama rekan-rekan sejawat, lagian dingin pasti bikin laper! Apalagi disandingkan bareng Coffeemix anget, beuuuh mantep bener dingin-dingin ngobrol barengan segelas kopi anget. Apalagi kalo ada sebatang rokok, alamak surga dunia! Sayang, aku gak ngerokok, gak jadi dapet surga dunia deh!

keriuhan games di malam hari

Ternyata ada acara berikut menanti. Dua buah games unik siap digelar. Sebelumnya dibentuk kelompok dulu. Ada 7 kelompok sesuai jumlah cewek yang hadir, biar adil gitu loh tiap tim ada ceweknya! Hahaha. Aku 1 tim bareng Wulan Sigit Wibi Fery Apip Galan Iwan. Games pertama sangat seru, yaitu games mirip dosen. Bukan mirip secara fisik tapi mirip secara attitude, mirip cara ngajarnya lah… Timku kebagian harus mirip Pak Mamik. Lah piye, wong anak-anak kelompok kami belum pernah diajar Pak Mamik kok! Karena teringat sesuatu yang pernah terjadi antara Pak Mamik dan salah seorang dari anggota tim kami, maka kami coba mereka ulang kejadian tersebut. Ternyata sambutan temen-temen cukup seru dan bikin ngakak juga.

stuntman-nya Pak Rouf

Masih banyak dosen yang ditirukan gayanya oleh tim yang lain, dari adegan Bu Ilona yang  yang kok malah ngajar Pak Masiran. Atau Pak Rouf yang mengajar dengan style khasnya suara serak-serak seksi.  Pak TKP yang gak mau ngajar karena mahasiswanya gak ada yang pake sepatu. Ada juga Pak Panggih, Pak Danang, dan pak Jazi. Pokoknya games yang bener-bener bikin perut sakit deh. Buat bapak ibu dosen, kami gak bermaksud meledek anda tapi kami hanya mencoba mengingat ciri khas tiap dosen yang memiliki gayanya masing-masing dalam mengajar, yang mungkin akan selalu kami ingat sampai suatu saat nanti. Di akhir games dilakukan penilaian pada tiap tim. Dan ternyata yang menang adalah kelompoknya Susilo yang niruin gaya Pak Jazi,eh ternyata ada yang protes katanya salah yang bener pemenangnya kelompoknya Yudhi!

Permainan makin memanas. Sekitar jam setengah 9 dilanjutkan 1 games berikutnya yang gak kalah seru yaitu “sharing”. Tiap tim secara acak kebagian berbagi tema-tema seperti aneh, lucu, atau romantis. Anehnya tim kami yang aneh kebagian tema aneh yang anehnya pula cuma tim kami yang kebagian tema aneh, bener-bener aneh deh. Saking bingungnya, sampai saat tim pertama timnya Yudhi maju membagi cerita lucu (lucu apa romantis ya??) Mita yang telepon dosen buat minta ujian susulan malah ditanyain nomor hapenya, tapi tim kami masih belum bisa menemukan ide cerita aneh. Akhirnya diputuskan kami menuliskan hal-hal yang menurut kami aneh lalu dibacakan di hadapan teman-teman. Akhirnya kebagian juga waktu kami buat maju. Fery yang kebagian buat bacain list keanehan yang kami bikin. Hal pertama yang menurut kami aneh adalah, pertemuan kita di Elins, kenapa kuliah di Elins??? Hal berikutnya adalah titipan dari satu-satunya wanita di tim kami, kenapa cowok di elins suka makhluk berkepala kecebong??? Hal aneh berikutnya adalah kenapa cowok elins 50% homo sedangkan 50% lainnya adalah pasangannya (lagian kalopun gak homo kenapa bahan becandaannya selaaaaluuuuu tentang homo!).  Keanehan lainnya, kenapa kita baru ngadain acara kayak gini sekarang? Kenapa gak dari dulu aja?

Masih banyak cerita lucu dan aneh lainnya. Dari si Halim yang ngungkapin perasaannya buat seseorang di elins yang katanya udah 4 tahun udah memendam perasaan (padahal kuliah di elins ya belum ada 4 tahun pas masih kurang 3 bulan, lebay nih si om!) sambil diiringi petikan gitar by Jabbar, dan ternyata orang yang dimaksud adalah Emer! Dasar anak elins, pecinta sesama… Beneran nih om, orang yang dimaksud itu Emer???

Ada pula reka adegan berjudul “ET sahabat kita”, yang isinya ET didepak dari kelompok tugas oleh Herman dan membujuk Haris agar diterima sebagai kelompoknya dengan sogokan film sakral. Masih ada juga reka adegan tentang film sakaral lainnya, yakni tragedi kamar kost Sigit yang mana ada beberapa anak berkumpul nonton film sakral yang didapet dari salah satu pihak yang anak elins juga, dan ditonton oleh salah satu pihak yang tak disangka! Atau reka adegan romantisme sepasang muda-muda elins saat buka puasa. Juga ada kisah nyata Si Udin. Pada games ini penilaiannya masih sama, tiap tim menilai tim lainnya. Pemenangnya adalah cerita “film sakral” punya kelompoknya Susilo dkk. Timku yang aneh cuma jadi juara 2 doank, aneh kan? hehe

Tanpa sadar berjam-jam waktu dilewati dengan tertawa terbahak-bahak menertawakan temen-temen sendiri yang gak abis-abisnya bertingkah konyol dalam berbagai gaya. Selesai games kedua, ngaso bentar. Abis itu dilanjut nyiapin api unggun dan bakar-bakaran jagung. Jam 11 tepat semua anak berkumpul di lapangan rumput buat ngelilingin api unggun. Aku dan Azwar sempat mengalami kejadian mistis saat kembali nengokin wisma. Saat jalan berdua menuju wisma, dari arah wisma terdengar orang mandi. Saat ditanyain ke anak-anak di wisma siapa yang lagi mandi, katanya gak ada, yang tersisa ya cuma 4 orang di hadapanku itu. Aku dan Azwar saling pandang dan saling memahami maksud tatapan kami. Ah udah lah gak usah dibikin pusing, yang penting kita seneng-seneng!

Aku balik lagi ke lapangan, bakar jagung terus nyanyi-nyanyi tiada kejelasan suara mulut atau suara kentut di depan api unggun. Tapi sayang seribu sayang, kenikmatan malam itu harus diakhiri tepat jam 12 malam karena waktuku jadi Cinderella telah habis, eh salah! Karena petugas di wisma cuma ngijinin kami di lapangan sampi jam 12 malam. Ya udah dengan terpaksa kami masuk kandang. Di dalam wismapun kami semua masih aja ribut-ribut gak jelas, dari yang main kartu, main gitar, nonton TV yang banyak semutnya, makan kacang dan ngobrol di kamar dari masalah berat sampe yang gak penting, dari cerita Galan yang memaparkan pengalaman KP di Chevron hal-hal gak berguna lain yang bisa aja ajdi bahan obrolan, atau tidur-tiduran doank.  Eh pas udah larut malem, udah pagi malahan, si Tito nongol. Dia baru dateng dari jogja gara-gara abis konser orkestra. Aku sendiri baru tidur jam 3.15, itupun tidur di ruang tengah berbekal selimut yang dijadiin alas sekaligus selimut. Sayang banget rasanya kalo lagi ngumpul-ngumpul gini kok dilewatkan begitu saja dengan tidur cepet-cepet, gak tau kapan lagi bisa kumpul-kumpul seharian full kayak gini bareng anak seangkatan.

Jam tanganku menunjukkan pukul 5.00 saat aku terbangun gara-gara anak-anak udah pada sholat shubuh aja di deketku. Dan anak-anak yang lain udah pada ribut aja, mau gak mau aku juga harus ikutan bangun. Langsung sholat shubuh, tanggung udah bangun sekalian aja mandi walau masih jam tengah 6!! Mantep bener deh dinginnya. Ngalahin dinginnya keringetku kalo lagi grogi mau presentasi.

naik-naik puncak bukit menuju museum

"pemanasan" foto-foto dulu sebelum foto yang resmi

Jam 7 kita semua siap-siap berangkat buat foto-foto resmi pake kostum batik di Museum …apa ya nama museumnya??? Ya pokoknya disitulah, museum yang masih baru itu. Jalan kaki kira-kira 1 km dari wisma, akhirnya sampai juga. Beres foto-foto langsung berjalan beriringan lagi kayak bapak-bapak abis kondangan menuju wisma. Berhubung aku dapet tugas khusus ambil sarapan di rumah Apip, begitu sampe wisma langsung cabut pake mobilku ambil pakan buat puluhan anak nakal yang kelaparan.

Sarapan selesai, ada 1 games lagi yang menanti. Tapi ternyata banyak temen-temen yang harus pulang duluan dan gak sanggup ikut games yang ke-3. Games ketiga ini adalah Scavenger Hunt. Yakni, dibikin kelompok lagi dan masing-masing kelompok ditugaskan berkelana di sekitar wisma buat cari beberapa barang yang aneh-aneh dan foto bareng orang-orang dengan kriteria-kriteria tertentu kayak orang hamil, orang ompong, bertato, bencong, pengamen, loper koran, orang berambut sebahu, berbehel, berkacamata hitam, berkumis pak raden, berbaju batik, berbaju kuning, penjual jamu, alay berrambut emo, bule, polisi, orang berkaos kaki hitam, anak berseragam sekolah. Dan untungnya cuma beberapa aja yang aku dan timku gak dapetin. Ada beberapa tim yang berburu ke atas alias masuk obyek wisata Kaliurang, dan ada pula yang turun ke bawah ke daerah Pakem. Aku sendiri milih buat turun ke Pakem. Eheh, ada juga ternyata yang lebih ekstrim malah berburu sampe ke Sardjito dan balik dulu ke kosnya! Banyak pengalaman aneh-aneh yang didapet dari games ini, thanx a lot buat Tito yang mencetuskan games ini. Jadi nambah lagi banyak pengalaman unik bareng temen-temen eliners dalam games ini. Kayaknya yang milih buat pulang duluan, kalian bakal rugi gak ikutan games ini! Biarpun capek haus dan lapar berburu barang dan manusia “unik”, tapi puas deh.

foto bareng bapak bertato di lengannya

yang ini bareng bapak Polisi

Batas waktu jam 12 siang buat games scavenger hunt. Sebelum jam 12 ternyata hampir semua kelompok udah berkumpul kembali di wisma. Jam 12 siang, berarti udah saatnya makan siang. Teringat kembali tugasku sebagai porter, jadi segera kutunaikan tugasku ambil makanan lagi di rumah Apip.

Begitu balik ke wisma, ternyata udah mulai berkurang aja jumlah orangnya. Acara selanjutnya adalah foto unik pake topi toga dan medali wisuda. Ini bukan buat ngimpi atau ngidam-ngidamin banget jadi wisudawan atau wisudawati. Tapi Cuma sebagai simbol, kami anak 06 udah “lulus” menjalani segala ritual selama 4 tahun di Elins UGM, baik susah maupun yang jauh lebih susah. Tiap anak kebagian 2x foto, 1 buat gaya yang resmi sedang yang satunya gaya bebas.

Susilo sang batchmate ELINS 06

Selesai foto-foto jam 3 lewat. Anak-anak yang tersisa dikumpulin. Buat pengumuman peraih gelar Batchmate alias “teman seangkatan”. Yaitu anak yang menang dari games 1, 2, sampai 3. Daaan, orang beruntung itu adalah sesuatu berngaran Susilo. Sebagai pemenang, dia berhak atas ganjaran hadiah yang sangat-sangat unik dan gak bakal bisa dibeli dimanapun.

"inbox"

Sebenernya ada 1 lagi games yaitu games “inbox”, yaitu puluhan amplop yang masing-masing bertuliskan nama tiap-tiap anak yang dateng Formalins. Dan tiap anak diharuskan memasukkan message ke dalam tiap amplop yang ada itu. Message tersebut berisi kesan positif, negatif dan general message untuk ornag yang dituju. Semua amplop itu digantung layaknya jemuran di dinding wisma. Dan di akhir acara Formalins 06 semua amplop itu dibagikan kepada pemilik amplopnya. Setelah semua amplop dibagikan, akhirnya acara Formalins 06 pun secara resmi ditutup. Tepat jam 4 sore semua anak bergerak meninggalkan medan peperangan.

Segala kesenangan canda tawa dan pengalaman 60-an eliners 06 harus berakhir. Berakhir untuk hari itu, namun kenangannya akan terkenang untuk waktu-waktu berikutnya. Bahkan saat satu persatu dari kami meninggalkan Elins, meninggalkan UGM, atau meninggalkan Jogja kelak untuk melanjutkan peran kita di kehidupan masing-masing. Dengan peran yang berbeda-beda tentunya, dan dengan cerita yang berbeda-beda pula. Semoga 2, 3,10 atau 15 tahun yang akan datang ketika kita dipertemukan lagi dengan FORMALINS 06 episode-episode berikutnya, kita dapat kembali bercanda tawa kembali atau sekedar berbagi tentang cerita-cerita yang telah kita dapat dalam petulangan hidup kita. Dan tentunya kita bertemu dengan BMW kita masing-masing…! (dengan gaya TIENSI..halah…).

Thanks eliners 06! Kita memang hebat! Kita memang mantabs! Kita memang seperti pelangi, berwarna!

~ by si_kumbang on 21 May 2010.

8 Responses to “FORMALINS 06: Berkumpulnya Kembali Keluarga yang Terpisahkan”

  1. Pertamax sik.
    Kerja bagus Fik.
    Semoga tidak ada dosen yang baca.

  2. hahahahahaha…KEDUAX gan…
    rambutku sayang, rambutku malang, lumayan dah diabadikan sama om pikri..

    candaan nak elins kalo nggak bokep, HOMO…termasuk waktu ngobrol dan mani bola..halim ma udin .. COD..Couple Of The Day..

  3. senang tiap ada cerita ato kilas balik tentang formalins 06 maren,
    undoubtedly embedded in my memory dah

    thx fik, haha

  4. setelah 4 taunn akhirnya bisa ngumpul mpe segitunya.. takkan terlupakan wesss…. josssssssssssss…
    sipp.. sebenernya aku mau posting ttg formalins juga di blog,. tapi keduluan kamu… hahaha..

    btw ane baru tau kau punya blog fik… add link ane donk… link sampeyan udah tak pajang di blogku…😀
    rajin2 ke blog ane gan… :beer:

  5. mantap fik.. nice field report

  6. ralat ndan:
    yang menang mirip dosen itu kelompok saya alias pak rouf..heheh

  7. manstab Gan……

    betewe foto mu yg ama susi boleh ta’ upload ga Fik?
    upload di forum elins juga:
    http://forum.elins.org/board-umum/fromalins-2006-makrab-angkatan-2006-sebelum-kelulusan/msg35553/#msg35553

  8. re-comment aah….lha yga tadi belom login, ndak kluar fotonya

    manstab Gan……

    betewe foto mu yg ama susi boleh ta’ upload ga Fik?
    upload di forum elins juga:
    http://forum.elins.org/board-umum/fromalins-2006-makrab-angkatan-2006-sebelum-kelulusan/msg35553/#msg35553

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: