lika-liku ujian tengah semester

Resmi mulai tanggal 6 April aku dapet cobaan berupa UTS. Sebenernya dibilang cobaan gak juga sih ya, cuma yang jelas bikin merepotkan aja. Apalagi mulai tanggal 6 itu pula mulai dibuka pembayaran ma registrasi KKN, terus tanggal 9-10 kepotong libur pemilu ma libur Paskah, juga ada nikahan sepupu di Purwokerto yang mengharuskan pulang 4 hari.

Hari pertama ujian (6/4) mata kuliah Telematika cukup dramatis juga soalnya aku sama sekali belum belajar soalnya malem sebelum ujian aku malah main jadi guide-nya Didit ama Krisna yang dateng berlibur dari Purwokerto. Sampai menit2 terakhir sebelum ujianpun aku sama sekali belum dapet bahan, padahal ujian jam 10 pagi. Jam 9.45 aku baru berangkat dari rumah dan niat cari2 bahan di kampus. Sampai kampus ketemu Jalu langsung ngerampok bahan dari dia berupa slide doank dan kufotocopy. Waktu udah ketemu soal ujian cukup tersentak soalnya aku sama sekali gak ngerti dan gak bisa ngapa-ngapain dengan bahanku. Ya secara anak-anak yang lain pada bawa buku sedangkan aku cuma bermodalkan fotokopian slide yang sangat amat singkat dan berbahasa inggris. Untung si Donny sempet berbaik hati minjemin buku. Tapi aku baru ngerjain 1 nomer itupun baru bagian a udah diminta lagi ma dia. Setelah menunggu beberapa saat dan tetep gak dapet bantuan sama sekali akhirnya aku nekat ngerjain sendiri dari bahan yang seadanya dan sedikit lirikan-lirikan nakal. AKhirnya semua nomor terisi walopun gak yakin jawaban itu membawa kebaikan apa nggak. Hahaha…

Hari kedua adalah ujian Kewirausahaan dan Manajemen. Kabarnya sih kalo dosen yang bikin soal Pak Agfi cuma ngumpulin proposal usaha tapi kalo yang bikin Pak Jazi ntar ada pertanyaan2. Ya udah bisa bernafas lega banget mana ujiannya jam tengah 4 sore lagi. Paginya aku ngurus-ngurus KKN dulu. Baru saat-saat terakhir sebelum ujian baru ngerjain proposalnya, mana harus ngeprint dulu di rentalan komputer akhirnya telat masuk ujian. Pas duduk di kursi “panas” kok ada dua lembar jawab, ternyata yang bikin soal bukan Pak Agfi ataupun Pak Jazi. Tapi dua dosen itu sama-sama bikin soal, jadi ada dua soal ujian di hadapanku sekarang. Soal dari Pak Agfi sih udah beres cuma ngumpulin proposal doank. Nah soal dari Pak Jazi juga gak kalah konyolnya. Salah satu pertanyaannya, sebuah supermarket memberi kartu diskon pada para pelanggannya nah apa yang didapat supermarket itu dan bagaimana dia bisa memberi diskon tanpa menaikkan harga terlebih dahulu? Yah itu sih soal gampang banget!!! Anak SMP pinter juga bisa… Dalem hatiku bilang, wah kalo soal ujian model kayak gini terus sih IPKku gampang di atas 3. Andaikan aku kuliah di jurusan-jurusan sosial kayak ekonomi yang isi ujian cuma ngapalin dan nalar sih bisa lah diatasin. Gak kayak di MIPA, walopun bahan udah lengkap, ada soal2 taun lalu ma jawabannya juga, atau bahkan ada temen yang mempertontonkan jawabannya juga belum tentu kita bisa ngerjain. Kalo mau ngerjain sendiri harus ngerti bener2 rumus ma langkah kerjanya, lebih sip lagi kalo udah ambil praktikumnya sekalian. Huwh, jadi nyesel kenapa dulu gak kuliah di jurusan-jurusan sosial aja. Tapi gak papa lah kan kayak pepatah, bersusah-susah dahulu lebih susah kemudian, eh salah bersenang-senang kemudian…

Hari ketiga adalah ujian Elektronika Lanjut II. Waduh, kalo Elektronika Lanjut I sih aku masih agak ngerti tapi kalo yang kedua ini nyerah deh! Biarpun udah motokopi bahan cukup lengkap tapi tetep aja gak bisa ngerjain. Padahal posisi duduk di belakang sendiri diapit Iwan dan Lupek cukup memberikan peluang saling berbagi tapi aku tetep gak ngerti apa yang ditulis ma Iwan. Hasilnya ujian hari ketiga—->GAGAL!!!

Setelah rehat 4 hari berlibur di rumah, hari ini(13/4) dimulai lagi genderang perang melawan kebatilan…halah! Ujian Sistem kontrol. Di jadwal ujian jam 7.30. Nyampe kampus tepat jam tengah 8, dari depan kampus udah sepi pertanda udah pada mulai ujian. Tapi di kelas ujianku kok anak-anak masih pada ribut diluar? Ternyata eh ternyata, ujian diundur jadi jam tengah 4 sore! Ah sial padahal aku udah memasrahkan hidupku untuk ujian ini kenapa mesti diunsur lagi??? Jam 3 tiba-tiba aja ujan turun gede banget dari yang tadinya terang benderang. Ditunggu agak terang, sampe jam tengah 4 ternyata masih tetap menggila akhirnya aku nekat menerobosnya berbekal mantel pembawa kesenangan. Hampir di tiap jalan air menggenang bahkan di suatu sudut jalan udah cukup banjir. Biar udah pake mantel atas-bawah tapi ternyata masih kalah ma deresnya ujan, celana ma bajuku kasih ada yang basah. Di parkiran mesti pake sepatu dulu, tadinya kan pake sandal jepit. Masuk kelas jelas udah telat lah, liat soal tambah bikin ngantuk. Abis dari sekian banyak bahan yang kubawa dan udah abis duit 10ribu perak buat fotocopy itu semua tapi terasa sia-sia abis tetep gak ngerti apa yang lagi kuhadapi. Ujian hari keempat —–>GAGAL LAGI!

Masih ada satu ujian lagi tanggal 16 April yaitu Embedded System. Moga aja ujian terakhir gak menjadi akhir yang buruk untuk keberlanjutan kuliahku kelak. Pokoknya ujian terakhir harus sukses, gak bisa nggak!!

~ by si_kumbang on 13 April 2009.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: