True Story About My Black Brother Part.II

Ngelanjutin cerpen ataupun dongeng tentang kisah hidupku dengan Si Item beberapa waktu lalu. Kali ini aku mau melunasi janjiku ngelanjutin dongeng ini. Buat yang gak terima kisah ini dibilang dongeng, silahkan menyebutnya cerita rakyat, mitos atau fabel… Tapi yang jelas cerita ini kisah nyata yang dibumbui imajinasi tinggi! Halah, malah ngelantur…
Kalo pada episode sebelumnya aku banyak cerita tentang modifikasi MyBigBrother, kali ini aku cerita tentang kehidupan sosialnya. Atau lebih tepatnya kehidupannya selama menemani hari-hariku. Jujur aja si item ini lebih cocok dinobatkan sebagai pacarku yang pertama karena kesetiaannya dan jasa-jasanya. Bayangin aja selama hidupku aku belum pernah pacaran selama 7 tahun. Nah si item ini udah hampir 7 tahun “kupacarin”.
Selain kesetiannya, dia juga punya banyak jasa yang nggak pernah bakal keitung lagi deh…

waktu kelas 3 SMP tepatnya abis ujian akhir nasional yang libur sebulan lebih, tiap hari aku main ma temen2ku naik nih motor. Motor ini yang jadi saksi masa peralihanku dari masa SMP ke masa SMA yang indah. Sejak saat itu kehidupanku gak jauh2 dari motorku, dia selalu setia nganter kemanapun aku pergi. Biar panas ujan di atetep setia, malah selama SMA kalo lg ujan dan aku mesti keluar rumah, gak tega rasanya ngeliat dia keujanan akhirnya mending pilih pergi naik mobil aja ato gak usah pergi sekalian! Ato kalo ujannya udah di jalan, aku gak pernah pake jas hujan biar bisa ngerasain penderitaan MyBlackBro yang basah kuyup (sebenernya c emg dulu paling males pake mantel, gak keren bgt!!).

resize100_1542

Si Item lagi ngawal anak2 IPA4

Udah banyak pengalaman yang aku dapet bareng MyBlackBro ini. Dari pengalaman ngeboncengin cewe-cewe, touring ke beberapa kota dan tempat-tempat yang aneh dan ajaib, jatuh bangun saat latihan freestyle, pertaruhan nyawa hampir kecelakaan, ditilang polisi, kabur sekolah, dimarahin “Pak Bakabon” waktu SMA gara2 asal parkir, dimarahin Pak FA gara2 main freestyle di lapangan upacara sekolah, dan masih banyak lagi yang gak bisa aku sebut sekarang (*baca=lupa!).

Salah satu pengalaman yang paling kuinget adalah kecelakaan ampe MyBlackBro yang segede gajah ngelindes tangan orang. Ceritanya, waktu kelas 1 SMA, aku lagi jalan di Jl.HR Bunyamin deket UNSOED. Motor di depanku yang dikendarai cewek nyrempet motor yang mau nyeberang tapi gak liat kiri(arahku kedatanganku). Nah si motor penyeberang yang berjudul RX-King dikendarai pemuda yang lebih tua dari aku,sebut saja namanya KAMBOJA, setelah terserempet tadi langsung tersungkur bersama motornya di tengah jalan. Nah beruntunglah aku (atau celaka??) tak bisa mengelak lagi dari si mas-mas itu dan motornya, tanpa ragu-ragu motorku langsung melindas tangan kamboja dan akhirnya terhenti setelah ban depanku nabrak RX-Kingnya. Aku langsung mental dan lompat ke depan melangkahi motorku, mendarat dengan lututku dilanjutkan sedikit berguling. Wah lumayan sakit tuh lututku!

Uniknya saat aku baru mendarat di aspal, di saat yang sama aku mendengar suara tabrakan yang keras. Ternyata cewek yang tadi di depanku juga baru mendarat di sebuah warung bersama motor Supra-nya setelah berjalan oleng sekitar 50 meter. Gara2 dengkulku sakit aku duduk2 dulu di trotoar dengan keadaan motorku masih di tengah jalan, kayaknya sih motorku sempet nindihin si kamboja deh! Eh tiba2 si kamboja ngebangunin motornya dan melangkah pergi. Aku yang lagi kesakitan gak berdaya buat ngejar si kamboja. Yah daripada aku yang dituduh jadi tersangka kecelakaan ini mending aku ikutan kabur deh, tapi kasihan juga sih mbak2 itu ampe dia digotong becak ke rumah sakit coba! Tapi setelah kuamat-amatin motorku, tak sedikitpun ada yang rusak ataupun lecet, pokoknya masih tetap mulus tanpa bekas kecelakaan sedikitpun! Aneh juga padahal udah kebanting. Wah memang pacarku ini tahan banting!

MyBlackBro ini juga udah jadi saksi kisah cintaku. Dia udah nemenin aku kemana-mana jalan ma cewek. Bahkan di atas motor ini pula aku pernah jadian! Rasanya tiada duanya deh kalo pacaran pake si item ini.

Oh ya, jangan bingung juga ya dengan panggilanku ke si item yang bermacam2. Soalnya emang dia punya beberapa panggilan kesayangan. Dari SI Item, MyBlackBro, sampe “belalang item”. Waktu SMA dulu motor ini cukup dikenal di satu sekolah soalnya bentuknya yang cukup berbeda dari motor2 kebanyakan di sekolah dulu, suara knalpotnya yang mirip gledeg juga bikin dia makin dikenal. Tiap kali aku dateng ke sekolah, walopun motornya belum keliatan di parkiran tapi suaranya udah ngasih tanda kalo si item bakalan dateng.

stopie3

masih bisa gak freestyle di lapangan SMANSA Purwokerto?

Waktu SMA aku juga seneng banget coba-coba main freestyle. Apalagi punya temen yang jagoan freestyle dan pembalap yaitu Aldeta yang mau berbagi ilmu. Pernah waktu motorku baru didandanin body baru, dipinjem ma Muhammad “Djoko” Ilham buat freestyle. Nah waktu dipake buat stoppie, nah entah karena hilang kendali atau karena digelitikin setan penunggu lapangan, dia stoppie ampe tinggi banget dan…….djoko sukses melompat melewati motorku dan meninggalkan motorku begitu saja. Akhirnya motorku berhasil kebanting dengan cukup keras! Hufhh,,menghela nafas dalam2 dan tak mampu lagi berkata apa-apa. Kudekati dan kuamati si item. Dan hebatnya dia masih sehat walafiat tanpa goresan luka sedikitpun! Dan sebagai permintaan maaf joko, dia cuma nraktir aku makan di warung Sitapen. Tapi gak papa lah soalnya aku juga sering menyakiti motornya joko buat maen freestyle jg.

Selain doyan freestyle, motorku juga sempet beberapa kali dibawa touring. Ya masih touring kecil2an sih gak kaya klub-klub motor yang doyan banget touring sampe keliling nusantara. Debut pertama touring waktu SMA ke Jogja bareng ma Moses, Ivan, Gita, en Itank. Lewat jalur selatan bagian selatan, maksudnya lewat jalur petanahan. Berangkat dari Purwokerto sekitar jam2an, harusnya ke jogja kalo naik roda4 butuh waktu 4 jam dan kalo naik motor biasanya gak nyampe 4 jam, tapi kita butuh waktu 6 jam! Parah deh… Abis gimana, waktu itu bener2 pengalaman kita pertama touring. Padahal sekarang sih aku ngerasa jarak Purwokerto-Jogja gak sejauh dulu malah kalo aku naik motor Jogja-Purwokerto cukup 3 jam aja.

Sejak aku tinggal di Jogja sering juga aku ajak motor ini berkelana, dari sekedar keliling kota atau ke luar kota kayak Semarang atau Magelang, ke Ketep Pass, Pantai2 di Jogja dan masih banyak lagi. Tapi sayangnya sejak aku bedol desa ke Jogja, si item ini jadi kurang terurus. Terutama masalah kebersihannya, bahkan 1 tahun pertama aku di Jogja aku baru nyuci si item 2 kali! Beda banget kan waktu SMA dulu rata-rata seminggu sekali kucuci. Aku yang dulu perhatian bgt tiba-tiba jadi super cuek ma si item sampe akhirnya dia harus sekarat dan terpaksa turun mesin. Sejak kejadian itu aku sadar kalo aku udah jahat ma dia. Pelan-pelan kurawat lagi dia, mulai sering kucuci dan kurawat mesinnya. Body-nya yang kusam mulai kupoles, baut-baut yang sering ilang keperbarui, lampu2 yang mati kubenerin. Bahkan aku sempet nabung uang bulananku beberapa bulan buat beli velg+ban baru yang lebih keren dan tapak lebar. Sekitar 6 bulan aku ngumpulin duit 1,5juta beli velg+ban buat membenahi dan meng-update tampilan kaki-kaki. Tapi masih ada yang kurang, aku udah bosen banget dengan tampilan body-nya. Untuk ke depannya aku berencana buat update lagi bagian body, makanya aku mo nabung lagi, buat temen-temen yang mau beramal bayarin modif body, aku sangat berterima kasih loh!hehe.

Kisah tragis juga pernah kualamin bareng MyBlackBro. Kisah tragis itu adalah kita hampir aja dipisahkan dan aku dijodohkan dengan seseorang yang lain. Yaitu ketika ortuku berniat meremajakan kendaraan operasionalku. Ayahku nyuruh buat ngejual si item ini secepatnya dan menggantinya dengan New Tiger Revolution. Oh God, di antara dua sisi, satu sisi seneng bakal punya motor baru, tapi di sisi lain aku bener2 gak rela berpisah dengan pacarku ini. Gimana gak sedih, aku dan dia udah bener2 cocok satu sama lain (idih kayak ma cewek ja!), chemistry-nya dapet banget! Setelah sekitar 1 bulan aku dibuat dibuat bimbang oleh dua pilihan sulit ini akhirnya dengan berat hati kuputuskan untuk menolak pemberian motor baru. Wah sayang juga sih, tapi gak papa lah yang penting aku masih bisa menikmati sensasi berkendara dengan si item. Tapi ternyata penolakanku dengan motor baru bukanlah yang terburuk, soalnya aku malah dapet hibah warisan motor punya kakakku. Paling nggak aku punya dua peliharaan sekarang. Sekarang tiap kali si item abis kucuci bersih, karena gak tega membuatnya ternoda lagi biasanya di kuistirahatkan dulu dan aku make Vario aja.  Eh ternyata gak cukup sampe disitu aja, akhir2 ini aku malah jadi sering pake Vario. Saat aku bener2 kangen ma si item baru aku ngajak si item berkelana.

Hwuh, banyak juga ya aku nulis about MyBlackBro ini. Buat udah rela meluangkan waktu dan kelelahan mata buat ngebaca tulisanku ini, kuucapkan matur nuwun sanget… makasih banyak! Kira-kira cukup segini dulu deh dongeng dari negeri 1001 malam! halah, maksudnya sekian dulu dongeng dariku, lain kali kalo ada kesempatan kuceritain tentang si item ini.

~ by si_kumbang on 27 March 2009.

9 Responses to “True Story About My Black Brother Part.II”

  1. hallo freaky.. eh fikri deng.. ayo podo ngumpul rapat KKN.. ha3..
    idris

  2. hi fikri,,lengket banget ni ma motornya
    jangan-jangan kamu punya kelainan : motorsexual
    hati2 lho..hahahah

    blog-ku di link y!!!
    thx

  3. @idris: wah kmrn km ga dtg rapat KKN hari sabtu pagi..
    km dtg malah jumat mlm..udh gt g ngabar2in lg!hahaha…

  4. @hendro: gapapalah terjangkit penyakit itu,drpd terjangkit homosexual kan lbh parah! plg gak motor itu kan benda mati, jd cuma “searah” aja!hahaha
    oke2 bang hendro udh ku-link blogmu!

  5. btw basic motory ape bro???

    kpn2 nogkrong x code yok,,,, mn tau bs bagi-bagi inspirasi modif
    LM kNL . ..

  6. basicnya cuman tiger 2000 sesungguhnya, atun 2000 soalnya…
    blh tuh ke x code, btw ente punya club, komunitas atau apa nih?

  7. […] konvensional udah kupake di motorku sejak 2004, jadi masa baktinya udah 5 tahun. Sesuai siklus pemilu 5 tahunan maka monoshock-ku jg […]

  8. […] konvensional udah kupake di motorku sejak 2004, jadi masa baktinya udah 5 tahun. Sesuai siklus pemilu 5 tahunan maka monoshock-ku jg […]

  9. […] berat banget rasanya harus berpisah sama dia, tapi harus kuikhlaskan. Desakan bapakku untuk menjual Si Item ini akhirnya tak dapat lagi kutunda-tunda lagi. Tapi yang sedikit membuatku meras beruntung adalah, […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: