Singgah ke Candi Borobudur

Sabtu ini aku diajakin Oya ke Candi Borobudur. Dibilangin berangkat jam 9 pagi, eh dia baru sms ngebangunin aku jam setengah 10-an. Jam tengah 11 aku nyampe kost anan yang jadi meeting point, eh disana ternyata belum ada si Oya. Ya udah aku ke warung burjo di depan, sarapan dulu ah…Tapi kayaknya ini lebih tepat dibilang makan siang!

Sekitar jam 12 Oya baru dateng bareng temennya Ica. Setelah sholat Dhuhur, jam 1 kita berangkat deh. Jarak dari Jogja ke Borobudur sekitar 45 km dengan waktu tempuh sekitar 1 jam. Nyampe disana, wah kerasa banget matahari lagi gak ramah dengan kedatangan kita. Akhirnya kita nyewa payung, dari harga sewa Rp 3000/ payung aku tawar jadi Rp 5000 buat dua payung.

Nyampe di loket tertera harga tiket masuk Rp 15.000/orang. Jujur sebagai anak kost lumayan berat juga… Untungnya aku dibayarin Oya! Hehehe, lumayan nih… Dari loket kita masuk terus ke dalem, jalan kaki menuju gerbang masuk candi. Saat jalan kita ketemu segerombolan bule dari negeri matahari terbit. Yang aku salut, mereka dipandu sama guide indo yang gape cas cis cus ngomong bahasa Jepang. Hebat tuh guide! Waktu nyampe di gerbang masuk candi, ternyata ada pemeriksaan barang bawaan. Kirain cuma barang-barang umum aja yang dilarang kayak benda tajam, cat, spidol. Tapi ternyata ada juga larangan membawa makanan dan minuman, wah kayak aturan di bioskop 21 aja yang ngelarang makanan dan minuman dari luar! Sebenernya tujuannya baik juga buat ngejaga kebersihan dan keindahan candi. Tapi kalo emang kita membawa makanan dan minuman, bisa dititipin en diambil lagi di pintu keluar.

gerbang candi

pos-pemeriksaan

Untuk mencapai candi ini kita harus melewati beberapa anak tangga menuju candi. Setelah itu untuk mencapai tingkat tertinggi candi kita juga perlu melewati beberapa tangga lagi. Jika ditotal jumlah anak tangga dari depan gerbang hingga tingkat tertinggi candi, terdapat 151 anak tangga. Tapi ini kurang lebihnya loh, soalnya aku ngitung sendiri secara manual siapa tauada salah-salah ngitung! Jika diperhatiin, candi ini sudah cukup memprihatinkan keadaannya. Banyak kepala-kepala Budha yang lenyak diembat tangan-tangan tak bertanggung jawab, dan kuliat beberapa bagian candi udah gak utuh atau rapi lagi. Tapi aku masih tetep salut dengan nilai seni candi ini. Bayangin aja, di jaman dahulu kala kan belum ada gerinda atau alat potong elektris lainnya tapi nenek moyang kita bisa membuat potongan-potongan batu dan diukir tiap bagiannya menjadi sebuah bangunan super besar nan indah bernama Borobudur ini. Si bule Jepang pun ngeliatnya ampe terheran-heran, sampe-sampe ukiran2 di dinding candi bener2 diliatin deket banget en diraba-raba. Mungkin kalo dia pulang ke negeri asalnya entar, dia bakal bikin robot-robot canggih pengukir batuan… Semoga aja mahakarya ini bakal tetap berdiri kokoh dan indah walopun umurnya udah sangat2 uzur…

deretan stupa
deretan stupa
nampang ah...
nampang ah…

~ by si_kumbang on 15 March 2009.

2 Responses to “Singgah ke Candi Borobudur”

  1. pemandanganx sangat indah saat berada di puncak

  2. Waw. . . .hebat. .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: