KKN oh KKN…

Beberapa waktu terakhir ini aku dipusingkan oleh urusan tetek bengek KKN. Aku dan beberapa teman2 ELINS UGM berencana membuat kelompok KKN tematik. Awalnya kami merasa senang karena dengan KKN tematik berarti kita bisa milih temen KKN yang kita mau dan tempat/desa yang kita mau.

Eh ternyata kenyataan tak sejalan. Justru hal-hal itu yang bikin pusing. Pertama, ternyata kita justru pusing buat ngumpulin temen2 kelompok kita. Akhirnya jurus kekerabatan dijalankan. Masing2 temen2 ELINS yang mempelopori ide KKN ini mencari teman2 dari prodi lain buat diajak ikut kelompok kita. Kita malah2 sempet takut kalo kelompok kita bakal cowok semua, akhirnya diusahakan buat ngajak yang cewek2.

Selain itu kita jg sempet pusing masalah lokasi. Awalnya aku ma anak2 ELINS lain sepakat buat memilih Blora sebagai tempat KKN. Tapi ternyata terlalu banyak kendala, jarak yg kurang bersahabat membuat kota itu seolah2 tak mungkin tak terjamak oleh kita. dengan jarak sekitar 5 jam dari Jogja, kita bakal susah buat ngatur survey dan pengaturan koordinasi dengan desa setempat. Masalah jarak ini pula yang membuat beberapa teman menolak buat ikutan.

Akhirnya setelah menemi 2 masalah itu, pada 25 Februari 2009, tepatnya pada hari Rabu. Saat lagi kuliah Telematika yg diajar Pak Widodo, aku berdiskusi dengan Fattah yang akhirnya menjadi ketua KKN kita, aku bilang gini,

F1(Fikry):”Tah,gimana kalo kita cari tempat lain aja yang lebih deket? yang ga sejauh Blora…”

F2(Fattah):”Bisa fik, dimana ya?”

F1:”Kalo di Bantul aja gimana?”

F2:”Bisa fik,tapi kalo gitu aku KKN ga kemana2 donk(*karena fattah asli Bantul)”

F2:”Tapi yang jelas di desaku udah gak terima buat KKN lg”

F1:”segera kita cari tempat aja yuk?kalo bisa hari ini kita kesana(bantul)”

F2:”yodah,abis kuliah ini kita berangkat piye?”

F1:”oke,tp aku g bs ikut..ada cek alat buat asistensi Mikrokomputer II”

F2:”yo wis,tak ajak Fredi aja…”

Akhirnya Fattah berangkat berburu tempat jajahan bersama Fredy,Donny,Wiby. Hari itu juga kita dapet tempat, yaitu desa Seloharjo, deket Parangtritis.

Masalah penjaringan anggota, setelah ku bekonsultasi dengan beberapa temenku di kelompok yang lain, akhirnya diputuskan buat bikin pamflet yang dipasang di fakultas2 lain. Jumat sekitar jam 10.00 aku, donny, fredy, aji”daink” kumpul di kampus MIPA Utara. Jam11.00 kita berangkat ke Fakultas2 lain, Farmasi,Psikologi, Filsafat, Pertanian,Teknologi Pertanian, Hukum, FISIPOL. Saking tanpa persiapan, kita yang gak bawa alat penempel kertas(baca:LEM), harus memungut double-tape bekas pamflet yg udah dipasang buat ditempel di pamflet kita.

Pada Jumat itu juga, sore harinya kita rencanain berkumpul dengan anggota seadanya. Ternyata efek pamflet begitu besar, dalam waktu beberapa jam saja udah terjaring beberapa anggota baru. Dan ternyata kekhawatiran kami tentang anggota cewek yg minim sangat2 salah! Justru mayoritas anggota cewek! dari 28 orang, cumaada 8 orang cowok ELINS dan 3 orang cowok lainnya. jadi hampir 2/3 anggota kita adalah cewek! hahaha…

Setelah beberapa kali jatuh bangun pemilihan tema, ditentukan tema kita “ PENGELOLAAN LIMBAH PERTANIAN DAN PETERNAKAN SEBAGAI BAHAN PEMBENAH TANAH DENGAN MENGGUNAKAN STATER (EM-4) UNTUK MENINGKATKAN KESEJAHTERAAN MASYARAKAT DI DESA SELOHARJO, PUNDONG, BANTUL“. Kita pilih DPL Pak Kuwat yang notabene adalah “pejabat” di LPPM.

Awalnya tanggal terakhir pengumpulan proposal adalah tanggal 6 Maret. Padahal tgl 5 malam proposal kami bener2 belum siap! Tapi tiba2 kita dapat kejaiban…Ternyata deadlina diundur seminggu! huphff…leganya malam itu… Akhirnya proposal dilanjutkan oleh Fattah walo belum bener2 selesai sampai tgl9. Setelah semua anggota berkumpul pada rabu, 11Maret, diputuskan harus ngumpulin tgl12 alias esok harinya…

Jadilah aku yg berjabat sebagai sekretaris harus begadang nyelesein 1000 candi dalam semalam, eh salah, nyelesein proposal dalam semalam… GILA!!! Ini kan pengalaman seumur hidupku, pertama kalinya aku bikin proposal! Awalnya disanggupi temen2 yang lain bakal ngebantuin ngerjain di rumahku. nyatanya mulai jam9 malaem aku ngerjain, cuma ada wibi yang dateng sekitar jam10 kurang. Aku tetep berjuang mengerjakan, dengan bantuan YM ma Fattah. Aku merasa beban 27 orang ada di pundakku. Hampir jam12 malem, fredy dateng, tapi masih kurang membawa angin segar karena begitu dia dateng malah tidur di sofa ruang tengah. Oh God, I can’t believe it, I must finish my job tonight!

Akhirnya sekitar jam2an selesai juga, langsung mo ku-print. Eh kendala masih aja dateng, printerku rada ngadat, kalo buat ngeprint kayaknya tintanya tipis banget gitu, kucoba2 berbagai trik deh buat mengatasinya.. Akhirnya setelah kukerahkan segala kemampuanku, jadilah proposal ini ter-print walo kurang maksimal tapi okelah yang penting nasib 27 orang udah coba kuselamatkan!

Tepat Jam3 pagi semua udah kelar. Wiby ma Fredy yang udah terbangun lg nonton bola. Tanpa basa basi langsung aku menuju satu kamar, karena teringat masih ada tugas menanti yaitu pagi2 harus ngerjain laporan praktikum OrgKomp, daripada kesiangan langsung tidur aja lah…

Akhirnya Kamis sore, proposal itu ditunjukkan ke Pak Kuwat. Aku sih ngerasa dia mau2 aja jadi DPL kita, cuma dia masih mengharapkan inovasi yang lebih dari tema KKN kita. Akhirnya setelah pertemuan singkat di depan gedung Lab. Fisika itu, aku langsung nehubungin Sukma Pertanian yang lebih ngerti tentang teknis tema kita. Langsung kusuruh dia ke Kantin Klaster MIPA. Setelah kita ketemu dan mengutarakan hambatan kita, Lia dan Sukma memberi solusi, akhirnya judul direvisi dikit. Lalu kita sepakat habis Maghrib buat ketemu Pak Kuwat.

Awalnya Pak Kuwat bersedia buat ketemu besok pagi aja, tapi kan besok Jumat itu deadline ngumpulin propsal. Tapi kita tetep sepakat buat tetep kerumah Pak Kuwat aja, dengan pertimbangan jika masih butuh revisi lagi kita masih punya waktu semalam buat ngubahnya.

Setelah kita tiba di rumah Pak Kuwat, ternyata sangat2 bener dugaan kita. Proposal kita masih butuh beberapa perubahan. Gak kebayang kalo kita baru ketemu Pak Kuwat Jumat pagi… Disana kita juga malah dapet banyak banget masukan dan pencerahan Ternyata Pak Kuwat itu yang notabene dosen fisika UGM dan bergelut di bidang elektronika, ternyata juga sangat menguasai dunia pertanian. Bahkan Lia dan Sukma sempet dijebak pertanyaan-pertanyaan yang ternyata untuk menguji “kehandalan” sejauh mana mereka menguasai dunia “perkomposan”. Karena ternyata Pak Kuwat juga sangat2 paham akan hal itu.

Setelah sekitar 1 jam kami berdiskusi, akhirnya kami minta tanda tangan Pak Kuwat sebagai bukti kesediaan Pak Kuwat menjadi DPL kami. Setelah misi terpenuhi, kami pamit pulang, kami berlima merasa bisa bernafas lega. Paling nggak untuk urusan proposal udah 90% aman. Dan pagi ini aku sedang berusaha memoles proposal ini. Doakan kami ya semoga proposal kami ini tembus dan disetujui, syukur dapet dana hibah juga! Hehehe

~ by si_kumbang on 13 March 2009.

One Response to “KKN oh KKN…”

  1. hehehehehehehe…
    iya juga ya…we are fighter…
    aku sangat bangga dengan kalian.lebih dari perasaan bangga terhadap dirimku sendiri..
    namun kadang aku juga sebagai manusia tak luput dari perasaan malas…
    hahahahahaahaaa..a…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: